Dekonstruksi Makna Priyayi dalam Novel Para Priyayi Karya Umar Kayam

*Devi Cintia Kasimbara  -  Universitas PGRI Madiun, Indonesia
Wahyuningsih Wahyuningsih  -  Universitas PGRI Madiun, Indonesia
Received: 11 Jul 2020; Published: 30 Aug 2020.
DOI: https://doi.org/10.14710/nusa.15.3.341-351 View
Dekonstruksi Makna Priyayi dalam Novel Para Priyayi Karya Umar Kayam
Subject dekonstruksi, priyayi, derrida, umar kayam, para priyayi
Type Research Instrument
  Download (72KB)    Indexing metadata
Open Access
Citation Format:
Abstract

Kepriyayian identik dengan status sosial seseorang dalam pandangan masyarakat. Priyayi dipandang sebagai orang yang memiliki status sosial yang tinggi dan terpandang. Bisa karena keturunan dari keluarga terpandang ataupun karena memiliki pekerjaan yang berstatus sosial tinggi. Dalam novel Para Priyayi makna yang ideal tersebut dijungkirbalikkan oleh Umar Kayam. Penelitian ini menggunakan cara kerja teori dekonstruksi Derrida dengan menemukan oposisi-oposisi berlawanan pada novel Para Priyayi. Hasilnya dapat dilihat bahwa Umar Kayam menunjukkan bahwa kepriyayian bukanlah sekadar gaya hidup maupun status sosial, namun lebih kepada kepribadian itu sendiri, bagaimana seseorang berguna bagi masyarakat. Hal ini menjungkirbalikkan esensi makna priyayi yang telah tertanam kuat di hati dan pikiran masyarakat bahwa kepriyayian yang sangat lekat dengan gaya hidup maupun status sosial.

Kata Kunci: dekonstruksi, priyayi, derrida, umar kayam, para priyayi.

Note: This article has supplementary file(s).

Keywords: sastra Indonesia

Article Metrics:

Last update: 2021-03-01 16:20:46

No citation recorded.

Last update: 2021-03-01 16:20:47

No citation recorded.