Pengaruh asupan air putih terhadap berat badan, indeks massa tubuh, dan persen lemak tubuh pada remaja putri yang mengalami gizi lebih

*Indri Mulyasari  -  Program Studi Gizi, Stikes Ngudi Waluyo Semarang, Indonesia
Siti Fatimah Muis  -  Program Studi Magister Ilmu Gizi, Program Pascasarjana, Universitas Diponegoro, Indonesia
Apoina Kartini  -  Program Studi Magister Ilmu Gizi, Program Pascasarjana, Universitas Diponegoro, Indonesia
Published: .
Open Access
Citation Format:
Abstract

Latar belakang : Remaja putri yang kelebihan berat badan dengan indeks massa tubuh (IMT) dan persen lemak tubuh tinggi berisiko menderita sindrom metabolik. Beberapa penelitian melaporkan peningkatan asupan air putih dapat menurunkan berat badan, IMT, dan persen lemak tubuh.

Tujuan : Mengetahui pengaruh asupan air putih terhadap berat badan, IMT, dan persen lemak tubuh pada remaja putri yang mengalami gizi lebih.

Metode : Desain penelitian adalah pre-post test design without control. Populasi adalah mahasiswa di Asrama Kebidanan Ngudi Waluyo Ungaran usia 18-19 tahun. Jumlah subjek 26 mahasiswa dipilih secara simple random sampling sesuai kriteria inklusi. Perlakuan adalah asupan air putih 30 menit sebelum makan sebanyak 500 ml selama delapan minggu, namun hanya berjalan lima minggu karena penolakan subjek. Tidak ada intervensi pada asupan makanan dan aktivitas fisik. Berat badan diukur menggunakan timbangan injak digital Omron dan persen lemak tubuh diukur dengan Bioelectrical Impedance Analyzer (BIA) merk Omron. Data dianalisis menggunakan uji Paired t test dan Wilcoxon.

Hasil : Rata-rata asupan air putih, yaitu 90.82 % (±454 ml) setiap kali sebelum makan. Anjuran mengkonsumsi 500 ml air putih 30 menit sebelum makan selama 8 minggu sulit dilaksanakan sehingga perlakuan hanya berlangsung lima minggu. Tidak ada perbedaan berat badan (62.9±6.75 kg vs 62.5±6.73 kg, p=0.066) dan IMT (26.6±2.69 kg/m2 vs 26.4±2.71 kg/m2, p=0.071) sebelum dan sesudah perlakuan, namun terdapat perbedaan pada persen lemak tubuh (34.2±2.76 % vs 33.7±3.05 %, p=0.037). Tingkat asupan energi (p=0.713) dan aktivitas fisik sebelum dan sesudah perlakuan tidak mengalami perubahan.

Simpulan : Asupan air putih 30 menit sebelum makan sebanyak 454 ml (90.82%) selama lima minggu pada remaja putri dengan gizi lebih yang tidak mengalami perubahan asupan energi dan aktivitas fisik tidak menurunkan berat badan dan IMT, namun menurunkan persen lemak tubuh.

Keywords: asupan air putih; berat badan; indeks massa tubuh; persen lemak tubuh; gizi lebih; remaja

Article Metrics:

Last update: 2021-05-06 21:23:21

No citation recorded.

Last update: 2021-05-06 21:23:21

No citation recorded.