Journal History

- Mulai Maret 2018, Jurnal Presipitasi mencantumkan abstrak dalam bahasa Indonesia DAN bahasa Inggris

- Mulai September 2017, terjadi perubahan gaya selingkung artikel yakni penulisan judul artikel bukan menggunakan huruf cetak