ANALISA PENGARUH KONTAMINAN PANTAI TERHADAP UNJUK KERJA SAMPEL ISOLATOR BAHAN KERAMIK SEBELUM DAN SESUDAH DILAPISI MINYAK SILIKON

*Anhar Ashari -  Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik – Universitas Diponegoro Jl. Prof. Sudharto, SH – Tembalang, Semarang Jawa Tengah 50275, Indonesia
Abdul Syakur -  Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik – Universitas Diponegoro Jl. Prof. Sudharto, SH – Tembalang, Semarang Jawa Tengah 50275, Indonesia
Bambang Winardi -  Jurusan Teknik Elektro Fakultas Teknik – Universitas Diponegoro Jl. Prof. Sudharto, SH – Tembalang, Semarang Jawa Tengah 50275, Indonesia
Diterbitkan: 6 Peb 2013.
Akses Terbuka
Citation Format:
Article Info
Bagian: Artikel Jurnal
Bahasa: EN
Teks Lengkap:
Statistik: 148 1201
Sari

Abstrak

Sampai dengan saat ini, isolator yang paling banyak digunakan adalah dengan menggunakan bahan keramik. Kelemahan bahan isolator keramik ini, terutama pada bagian permukaannya yang bersifat mudah dibasahi oleh air. Kondisi ini sangat mendukung untuk terbentuknya kristal konduktif pada pemukaan bahan isolator bahan keramik, terutama disebabkan oleh kontaminan garam yang dibawa angin pada saat terjadi penguapan saat siang hari. Jika kontaminan ini dibiarkan terus, maka jalur konduktif ini akan menyebabkan arus bocor. Oleh karena itu diperlukan suatu tindakan, agar permukaan bahan isolator keramik ini bisa lebih bersifat menolak air (hidropobik). Dengan demikian permukaan tidak mudah terbasahi oleh air. Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui pengaruh kontaminan pantai terhadap sampel isolator keramik dan pengaruh minyak silikon sebelum dan sesudah dilapiskan pada sampel isolator . Sistem pengukuran dan pengujian mengacu pada standar IEC 587 untuk mengetahui karakteristik isolator sebelum dan sesudah diberi lapisan minyak silikon, Karakteristik tersebut meliputi waktu flashover pertama, sudut kontak dan arus bocor. Hasil dari Pengujian menunjukkan bahwa Minyak Silikon terbukti dapat meningkatkan sudut kontak dari sampel uji. Sampel uji sebelum dilapisi minyak silikon mempunyai sudut kontak rata-rata sebesar 43,74o sedangkan sampel yang sudah dilpaisi minyak silikon mempunyai sudut kontak rata-rata sebesar 84,05o. Waktu terjadinya flashover pertama kali pada sampel sebelum diberi minyak silikon dengan dialiri polutan pantai cenderung singkat dengan waktu terlama adalah 351 detik. Sedangkan Untuk waktu terjadinya flashover setelah dilapisi minyak silikon dengan dialiri polutan pantai dengan waktu terlama adalah 11645 detik.

Kata kunci :Minyak Silikon, Sudut Kontak, Sampel Isolator Keramik, IEC 587

Article Metrics: