skip to main content

STUDI POTENSI PEMBANGKIT LISTRIK MINIHYDRO SISTEM TRANSMISI AIR BAKU PDAB UNIT BREGAS

*Arya Rezagama  -  Department of Environmental Engineering - Diponegoro University, Indonesia
Mochtar Hadiwidodo  -  Department of Environmental Engineering - Diponegoro University, Indonesia

Citation Format:
Abstract
Distribusi pelayanan listrik di Indonesia hingga kini masih belum merata. Banyak desa-desa di pegunungan  yang  masih  terbatas  dalam  mengakses pasokan  listrik.  Salah  satu  alternatif solusinya  ialah  dengan  memanfaatkan beda  ketinggian  sistem  perpipaan  transmisi  air  baku. Jaringan  transmisi PDAB  Tirta  Utama  Jateng  Unit  Bregas  teridiri  atas  tiga  jalur perpipaan meliputi  jalur  Eksisting,  Bregas  I,  dan  Bregas  II  memiliki  34 Bak  Pelepas  Tekan  yang  bisa ditanamkan Pembangkit Listrik Minihydro. Survei lapangan dilakukan dari mata air hingga lokasi Reservoir  Yamansari menggunakan  GPS.  Pengukuran  debit  aliran  pipa  menggunakan alat Ultrasonik  Flowmeter.  Analisis  hidrolika  perpipaan  dihitung  dengan formula  Hazen-Williams. Alternatif lokasi terbaik yang akan dimanfaatkan potensinya sebagai pembangkit listrik tenaga mikrohidro/minihidro adalah ruas perpipaan BPT III A – BPT III B pada jalur Bregas I dengan potensi daya yang dihasilkan 434,24 kW, kemudian ruas perpipaan Chamber Kalibakung – BPT III A pada jalur Bregas I dengan potensi daya yang dihasilkan 303,71 kW. Kondisi jalur Bergas II  masih  belum  optimal  dimana  debit  yang  beroperasi sekarang  hanya  150  l/det  dapat ditingkatkan  menjadi  250  l/det.  Ruas perpipaan  BPT  6  –  BPT  7  pada  jalur  Bregas  II  dengan potensi  daya yang dihasilkan  227  kW.  Sedangkan  sistem  Bergas  Eksisting tidak direkomendasikan  untuk  PLTM  karena  kondisi  pipa  yang  sudah  buruk dan  kehandalan  debit yang kurang baik dari sumbernya.
Fulltext View|Download
Keywords: Listrik, Pipa Transmisi, Air Minum

Article Metrics:

Last update:

No citation recorded.

Last update:

No citation recorded.